RU VI Balongan Kerja Sama dengan Arhanud 14/PWY dan Lanal Cirebon Terkait Masalah Pengamanan

PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Unit VI Balongan melakukan Penandatanganan Perjanjian  Kerja Teknis dengan Batalyon Arhanud 14/PWY dan Perjanjian Kerja Sama dengan Lanal Cirebon pada Kamis, 20 Juli 2023 di Patra Cirebon Hotel & Convention, Cirebon.
PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Unit VI Balongan melakukan Penandatanganan Perjanjian Kerja Teknis dengan Batalyon Arhanud 14/PWY dan Perjanjian Kerja Sama dengan Lanal Cirebon pada Kamis, 20 Juli 2023 di Patra Cirebon Hotel & Convention, Cirebon.

CIREBON, BRITA!N –  PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Unit VI Balongan melakukan Penandatanganan Perjanjian  Kerja Teknis dengan Batalyon Arhanud 14/PWY dan Perjanjian Kerja Sama dengan Lanal Cirebon pada Kamis, 20 Juli 2023 di Patra Cirebon Hotel & Convention, Cirebon.

 

Penandatanganan kerja sama ini dilakukan oleh Pjs. General Manager RU VI Wahyu Sulistyo Wibowo bersama dengan Komandan Bataylon Arhanud 14/PWY Mayor Yanuar Yudistira, S.T, dan Komandan Pangkalan TNI AL (Danlanal) Cirebon Letkol Laut (P) Ridwansyah, S.E., D.W.C., M.Sos.

 

Pjs. General Manager RU VI Wahyu Sulistyo Wibowo mengatakan penandatanganan ini merupakan bentuk kerja sama dalam meraih dan menjaga cita-cita bersama dalam satu kepentingan bersama yaitu penyediaan energi dalam hal ini BBM Indonesia.

 

Wahyu menegaskan suplai RU VI mencakup 12% kebutuhan BBM nasional tetapi nilai itu menjadi penting karena digunakan untuk memenuhi  kebutuhan energi Ibu Kota Negara yaitu DKI Jakarta serta sebagian Jawa Barat.

 

Maka dari itu, aspek keamanan merupakan hal penting yang jika terganggu akan mengganggu kelangsungan suplai energi nasional. Karenanya kerja sama ini menjadi penting sebagai bentuk kolaborasi dan upaya dalam pemenuhan penugasan Pertamina sebagai penyedia energi nasional.

 

“Kami berharap kerja sama ini dapat terpelihara dan terus ditingkatkan untuk menyukseskan tujuan bersama yaitu kelancaran suplai BBM nasional”, kata Wahyu.

 

Danlanal Cirebon Letkol Laut (P) Ridwansyah menjelaskan seperti yang diketahui BBM adalah bahan bakar utama untuk kegiatan transportasi baik masyarakat dan maupun militer.

 

“Betapa krusialnya Objek Vital Nasional terlebih kilang minyak, dalam hal RU VI Balongan, maka dari itu sebagai aset terpenting dalam penyediaan energi baik untuk kebutuhan normal maupun dalam keadaan darurat kelancaran dan keamanan RU VI harus kita jaga bersama”, jelas Ridwansyah.

 

Sementara itu Komandan Bataylon Arhanud 14/PWY Mayor Yanuar Yudistira, S.T. mengungkapkan perjanjian ini merupakan yang pertama dilakukan antara Arhanud 14/PWY dan RU VI Balongan dan menjadi suatu awalan yang baik untuk kolaborasi lainnya di masa mendatang.

 

“Komunikasi dan kolaborasi merupakan adalah hal yang terpenting, semoga kedepannya aspek tersebut kita jaga bersama dan tingkatkan untuk kelancaran kegiatan pengamanan kilang RU VI Balongan”, ungkap Mayor Yanuar.

 

Lebih lanjut Mayor Yanuar mengatakan pengamanan kilang RU VI Balongan yang merupakan Obvitnas termasuk dalam tugas operasi militernya.

 

“Pengaman kilang kami lakukan secara humanis, flamboyan dan tegas dengan tujuan agar jika ada gangguan dari pihak manapun gangguan tersebut dapat kami selesaikan sesuai dengan tingkatan level bahayanya”, terangnya.(opa)

Berita Indramayu

Pusatnya berita indramayu

Related posts

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

ban11

Recent News